Tuesday, February 1, 2011

Kisah Nabi Musa dan Penawar - Taubat Kerana Penawar

In The Name Of Allah The Most Precious And Merciful

Dalam satu riwayat diterangkan,bahawa para ulama' berkata :

Pada suatu hari,Nabi Musa a.s. diserang oleh suatu penyakit.Begitu sahaja kaum Bani Israel mengetahui bahawa Nabi Musa diserang penyakit,maka mereka pun pergi berjumpa Nabi Musa dan berkata :

"Wahai Musa,sesungguhnya kami telah mengetahui penyakit yanng kamu derita itu,oleh kerana itu,kami harap kamu tidak menolak penawar yang kami bawa ini.Kalau kamu berubat dengan penawar yang kami bawa ini nescaya kamu akan sembuh"

Musa berkata :

"Aku tidak akan berubat sehingga aku disembuhkan oleh Allah s.w.t. tanpa menggunakan penawar yang engkau berikan kepadaku itu"


Setelah kaum Bani Israel gagal memujuk Nabi Musa a.s. maka mereka pun meninggalkan Nabi Musa .Akan tetapi Nabi Musa a.s tidak juga sihat hingga memakan waktu yang sangat lama.

Melihatkan keadaan demikian,maka kaum Bani Israel datang kembali menemui Nabi Musa dan berkata :

"Wahai Musa,sesungguhnya penawar yang kami bawa ini memang sudah terkenal mujarabnya.Bahkan kami sendiri juga pernah diserang oleh penyakit ini sebagaimana engkau rasakan pada saat ini,dan penyakit kami itu hilang apabila kami menggunakan penawar ini."

Nabi Musa berkata :

"Aku tetap tidak akan berubat sehingga Allah menyembuhkan aku dengan tanpa menggunakan penawarmu"

Kemudian Nabi Musa mendiamkan diri buat seketika,lalu Allah menurunkan wahyuNya yang bermaksud :

"Wahai Musa,demi kemuliaanKu dan keagunganKu,esungguhnya aku tidak akan mennyembuhkan kamu sebelum kamu berubat dengan penawar yang mereka bawa kepadamu"

Kerana mendengar peringatan dari wahyu itu,maka Nabi Musa berkata kepada kaum Bani Israel yang datang itu :

"Ubatilah aku dengan penawar yang kamu bawa itu"

Kaum Bani Israel lalu mengubati Nabi Musa dengan penawar yang bahannya dibuat dari tumbuh-tumbuhan.Dengan izin Allah,maka sihatlah Nabi Musa.

Namun,rupa-rupanya hal yang demikian itu membuatkan Nabi Musa kurang merasa senang,maka Allah menurunkan wahyuNya kepada Nabi Musa yang bermaksud :

"Wahai Musa,apakah kamu mengkehendaki Aku batalkan hikmah-Ku dengan tawakalnya engkau kepadaKu?Tidakkah engkau fikirkan bahawa siapakah yang meletakkan penawar pada tumbuh-tumbuhan itu untuk memberi manfaat kepada sesuatu?Bukankah Aku yang menjadikannya?

Maka mendengar peringatan firman Allah yang demikan itu,maka sedarlah Nabi Musa dan dia bertaubat untuk tidak mengulangi lagi kebimbangan yang ada pada hatinya.
penawar
Tinta penulis ~

Baiklah..cerita ini ana coretkan sebagai pengajaran..sebagai hamba Allah,kita tidak terkecuali dari menerima ujian dari-Nya..ujian kesakitan..Allah uji tahap kesabaran hambaNya itu..selama mana dia sakit,adakah dia hanya mengadu kepada Allah sajakah?mengaharap kepada doktor sajakah?
atau sekadar memikirkan-sabarlah,nanti Allah sembuhkan..tanpa sedikit pun usaha?

ingat kembali..

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka " QS 13:11

usaha sehabis mungkin mencari penawar,kemudian berubatlah dengan tawakal  dan harapan kepadaNya agar sakit kamu disembuhkan..
Allah tidak menyeksamu dengan sakitmu itu..tidak..tidak sesekali..

"Allah tidak membebankan hambaNya melainkan dengan kesanggupan hambaNya itu"

walau perit mana pun sakit yang kamu tanggung itu,hatta menitis air matamu,
ingatlah Dia..ingatlah..

Allah rindu air matamu itu...

itulah kata-kata semangat sahabat ana tatkala dia diuji olehNya..ana sangat kagum dengan dia..sangat..(^_^) credit : Aini Aslah :D




No comments: