Thursday, November 9, 2017

Doa yang Ditunda


Terima kasih kerana menghormati saya, sebagai perempuan, sebagai Muslim.

Tidak pernah keluar dari kata-kata kamu yang menusuk kalbu. Melainkan yang baik dan menenangkan.

Kamu mengajar saya dalam diam. Semoga yang zahir dari peribadimu dapat saya contohi sampai ke akhir waktu.

Saya setuju untuk bertaaruf, kerana ibuku yang kamu dahului. Caramu itu sungguh mulia di mata kami semua.

Mana mungkin saya berkata tidak?

Ya, saya juga mengambil masa,
untuk seketika termangu di hadapan sejadah,
siapakah dia yang datangnya tiba-tiba?

'Dan didapatiNya kamu seperti kehilangan, lalu Dia memberikan petunjuk'

Dan Dia tunjukkan saya, kamu.

'And He found you lost, and guided you" 93 : 7

and, HE guided me to you.

Ya, dan DIA Yang Maha Mengasihi, cenderungkan hati ini untuk kamu.

Namun, sebelum hatiku kamu ambil, terlebih dahulu hati ibubapaku sudah kamu tawan.

Mana mungkin saya berkata tidak?

Saya tahu, syurga itu jauh, namun itulah cita-cita yang mulia,
untuk saya kongsi bersama kamu.

'Saya doakan bahagia, bersama, walaupun saya tahu, tahun-tahun yang mendatang pasti lebih mencabar'

Untuk doa yang tulus dan ikhlas dari jiwamu, saya doakan semoga Tuhan mendengarinya dan memperkenan untuk mengabulkannya.

Kamu adalah doa saya, 7 tahun lepas. Yang Allah perkenankan, tahun ini.

Kamu adalah doa saya yang Allah tunda untuk bertahun-tahun lamanya. 

Kamu adalah hikmah yang tidak saya nampak, walau hilang tidak berbayang.

Walau kita berkenalan di alam maya sahaja untuk 295 hari yang lepas, kamu tidak teragak untuk terus memilih saya sebagai pendampingmu.

Walau hari ini dalam sejarah, adalah hari pertama kita bertemu setelah beribu-ribu hari terpisah lamanya, kamu masih mudah tersenyum, seperti berjumpa dengan kawan lama yang hilang.

Walau saya masih kaku seperti batu yang membisu, seolah-olah ada cengkerik berbunyi..krik krik.. namun, kamu masih tenang memecahkan kesunyian untuk menghilangkan kedinginan itu.

'Berapa lama saya tunggu awak?'

Lama. Sungguh, lama. Siapa sahaja yang mampu menunggu sehingga 2903 hari walau tanpa bersua muka?

Kamu. 

Berbaki 27 hari lagi bergelar bujang. Semoga, Allah kasihkan kita selalu. Sentiasa, sampai ke hujung nyawa, sampai ke syurga, bersama-sama.

Dengan izinNya.

Wednesday, October 25, 2017

Home

3 Tahun Lepas..

Lokasi : Luang Phrabang, Laos

***

'Wei, ayam weh..ayam sapa ni banyak-banyak sangat ni'

'Sedap nya ayam..asyik makan sardin dengan telur je kita sini.'

Saya toleh kepala kepada kawan saya,

'Hm, apa lagi tangkap semelih(sembelih) la ayam ni. Aku nampak macam KFC tengah berlari-lari ja ni'. Entah ayam siapa entah yang berlari ke sana ke mari. Suka-suka hati saja mahu sembelih ayam orang kan?

Kalau di Malaysia, sampai muak makan ayam, tetapi kalau di negara orang, ayam sudah kelihatan seperti makanan mewah yang tidak ternilai harganya. Apatah lagi di kawasan yang sukar mahu mendapatkan makanan mentah yang halal.

***

Daftar Kata

Sep : Shush (Untuk halau anjing)
Sep lai : Sangat sedap

Jam menunjukkan 10.00 malam. Kami dalam perjalanan dari rumah ketua untuk ke rumah keluarga angkat masing-masing. Tiba-tiba terdapat seekor anjing menuju ke arah laluan kami.

'Weh, weh anjing weh..'

Naufal tidak semena-mena menjerit dengan kuat untuk menghalau anjing itu, 'SEP LAIIIIII!'

Saya berfikir seketika. Sep lai??

'Weh, awak ni dah nampak anjing macam hot dog ke macam mana? Dah 'sep lai' tu kenapaaaaa?'

Haih. Sabar jelah..

Berada seketika di luar negara cuma, tidak sampai dua minggu pun, namun penangan makanan Malaysia memang hebat rupanya. Bayangkan lah, dalam bandar Luar Phrabang itu, hanya terdapat satu kedai makanan halal. Memasak di kampung pula bukan mudah kerana susah mahu dapatkan bahan-bahan mentah. yang halal dan tidak meragukan.

Saya yang pergi hanya dua minggu di Laos pun punyalah seronok apabila pulang ke tanah air terchenta ini. Apatah lagi awak, sudah 6 tahun merantau di negara orang.

Welcome home. And you're home for good.

It's time to be home.
And, I'll be your home, H.

Friday, October 20, 2017

Kisah Seram Pendek #3

Kisah Seram Pendek Edisi Kedai Makan


'Kak, teh o' ais limau satu'

'Okay'

'Tapi tak mau limau, tak mau ais'

Suasana sepi seketika. Kakak ni blurr sekejap.

Kemudian...

'HABISTU AWAK NAK APE SEBENARNYE...'

'Hihihi..teh o satu kak'. Mengekek beberapa orang budak laki ketawa melihatkan muka kakak kedai itu.

Mendengar keletah rakan di sebelah meja order air membuatkan saya terhibur seketika.

Mungkin kadangkala begitulah kehidupan.

Sukar dimengerti.

Namun, carilah kemanisan di sebalik situasi itu. Ada hikmahnya. Ya, pastinya ada.